Hari ini, 7 Tahun Yang Lalu.

ImageHari ini, 7 tahun yang lalu. Di waktu itulah kisah saya dengan si Biru dimulai. Memang bukan motor baru. Dengan kondisi saya saat itu, saya hanya mampu mencicil motor bekas. Pilihan saya jatuh kepada Si Biru karena kondisinya yang masih mulus ketika itu.

Begitu bahagianya saya ketika perusahaan finance yang memberikan pinjaman untuk mencicil si Biru menelpon saya bahwa aplikasi saya diterima. Tak lama kemudian, dealer motor bekas yang menjadi tempat ‘penitipan’ si Biru pun menelpon bahwa motor baru akan di kirim hari Senin. Padahal hari itu masih hari Sabtu. Karena saya sudah tak sabar lagi, saya nekat menghampiri cabang dealer tersebut di Pasar Minggu dan langsung mengendarainya pulang tanpa harus menunggu diantar lagi. Bangga bukan main ketika itu bisa mengendarai si Biru.

Saya ingat betul, malam ketika si Biru untuk pertama kalinya ‘tinggal’ di rumah saya. Sekitar pukul 1 pagi, saya duduk memandanginya sambil merokok. Saya masih tidak percaya, motor impian saya sudah ada dihadapan saya. Seolah semua seperti mimpi. Tanpa sadar, ketika saya ingin tidur dan mematikan lampu ruang tamu, saya mencium lampu depannya dan menggatakan kepadanya, “Welcome to the family”.

Bagi sebagian orang sepeda motor adalah benda mati. Akan tampak gila jika anda berbicara dengannya apalagi sampai menciumnya. Saya tidak peduli. Saat itu saya luar biasa bangga dengannya. Dan itu masih terjadi sampai sekarang. Bagi saya, walau si Biru adalah benda mati, namun Ia juga memiliki hati ketika kita memberikannya hati.

Namun kisah ini berubah kala saya memutuskan untuk behenti kerja (tepatnya di PHK) dan memulai bisnis saya sendiri kurang lebih 2 tahun lalu. Masalah keuangan membuat saya lebih banyak memikirkan kebutuhan keluarga ketimbang perawatan si Biru. Sempat sekali si Biru di opname sampai menembus angka 1.2 juta. Namun mekanik yang menanganinya nampaknya tidak terlalu profesional hingga kondisinya memburuk lagi setelah 8 bulan. Oli mulai berlumuran dari blok mesinnya.

Kondisi ini semakin di perparah ketika saya nyaris celaka ketika menghajar sambungan beton baru di Pamulang untuk perbaikan jalan yang belum tuntas. Saat itu juga komstir si Biru pecah dan akhirnya stang menjadi oblak. Sesampai dirumah saya melihat velg depan si Biru juga penyok. Astaga..

Tak lama setelah itu, kondisi si Biru mulai menyedihkan. Ditandai dengan lampu depan yang mulai redup, klakson dan sein yang tidak lagi berfungsi. Namun ajaibnya, dia masih sabar menemani saya mencari rezeki karena memang saya tak punya pilihan lagi. Setidaknya saya mengendarainya sampai tempat tertentu dan saya melanjutkan perjalanan dengan TransJakarta. Saya merasakan kerja kerasnya. Hingga disaat yang bersamaan ketika Yamaha Mio J milik istri datang tanggal 8 Maret 2014 yang lalu, Si Biru akhirnya menyerah dan tak lagi menyala.

Setelah berdiskusi dengan istri, akhirnya kami memutuskan untuk mengistirahatkan si Biru di gudang rumah ibu saya untuk sementara sampai sekiranya saya memiliki rezeki untuk memperbaikinya. Dan untuk sementara, saya menggunkan Yamaha Mio J Pink milik istri. Sebagai penghormatan, saya mencucinya sampai benar-benar bersih sebelum si Biru saya istirahatkan.

Malam setelah mengatur posisi istrirahat si Biru di gudang rumah ibu saya, saya duduk memandanginya. Sedih rasanya melihat si Biru yang dulu tangguh, kini hanya berdiri menghadap tembok dengan tak berdaya. Terkenang masa ketika saya pacaran dengan istri, menikah, sampai mengatarkan cek kehamilan. terkenang juga saat saya harus tinggal jauh dari Jakarta dan harus menempuh perjalanan lebih dari 4 jam sehari pulang pergi dari rumah ke kantor. Dan banyak lagi kisah bersama si Biru.

Tapi saya tetap bertekad, suatu hari nanti saya akan membuat si Biru gagah kembali dan menemani saya membelah jalanan. Harus! Saat ini saya mulai mencicil membeli parts yang akan digunakan si Biru. Mudah mudahan, bulan Agustus nanti si Biru sudah bisa menemani saya lagi melintasi waktu. Aamiin.

Bagi sebagian orang tampaknya kisah saya mungkin dianggap ‘lebay’. Saya tak peduli. Apapun yang kalian ucapkan, si Biru adalah rezeki saya dari Tuhan yang menjadi ‘kaki’ saya untuk menghidupi keluarga saya. Adalah kesalahan saya karena tidak merawatnya. Namun saya akan menebus kesalahan saya hingga si Biru akan layak lagi untuk membelah jalanan bersama saya. (*)

Iklan

17 thoughts on “Hari ini, 7 Tahun Yang Lalu.

  1. semoga Si Biru cepat sembuh bro, ane harap Si Biru kembali gagah melibas jalan ibukota.

    Salam dari salah satu Prospek Koster Jaxellion…

  2. saya jg pernah merasakan spt ini bro igfar..si hitam petir terpaksa saya kandangkan krn hrs diganti kiprok n diservis spulnya..saya sempat terpaksa pakai sepeda motor china yg suratnya mati..(melanggar aturan nih :D)..

    pas punya pemasukan rutin tambahan,,saya ambil kredit motor mio j sporty (lah,,kok sama??)..maksudnya sih buat cadangan kalo tar thunder mogok2 lagi..(biar nggak pakai motor “ilegal” hahaha)..sempet dua bulan saya pakai motor baru..tapi saya selalu kangen naik motor laki..

    giliran keuangan memungkinkan,,saya betulkan tuh thunder..sampai sekarang dipakai terus buat kerja sidoarjo-surabaya pp 40 km meskipun udah ada si mio..giliran mio j yg tunggu rumah 24 jam..dipakai hanya pas keluar dgn anak-istri,,krn fungsional bisa bawa barang banyak..utk teman kerja,,si petir tetap sahabat no 1..salam..

    • setuju gan,
      motor kayak gini mah mending di bakar aja lah, bahkan kalo perlu sekalian sama orang nya, hahahahaa…

  3. Mengharukan… saya juga ‘nyimpan’ motor saya selama 6 bulan.. mungkin sekedar share aja… suku cadang motor yg discontinue itu (pada merk tertentu) lama2 jadi tambah mahal & makin sulit ditemui… info ini dari beberapa kawan saya yg kerja di salah satu ATPM…

    makanya saya mencicil beli parts2 yg kemungkinan akan semakin susah ditemui supaya motor saya suatu saat bisa gagah lagi… dimulai dari blok, lalu pernik2 di sekitar blok, tutup aki, pernik sekitar tangki, CDI ori, grip stang, dlsb…

    jadi ketika semua sudah terkumpul, proses restorasi jadi lebih mudah 🙂

  4. hidupkan lg bro..
    ane jg br minang thunder bekas 2008…
    jatuh cinta ke thunder krna irit bgd, riding position enak, modelnya kyk moge bandit..
    gantian si ninja di istirahatkan digarasi cuma pke sabtu minggu..

  5. sukuriiiiiiiiiinn lu far biar mampus tuh motor …….dulu lu jelek 2x in motor metic skr lu tiap hr malah make tuh metic,wuahahahahaaaa
    lu bilang thunder motor bkn motor banci tp kuat nan bandel tp skr kenyataannya bgm tuh,makanya klo ngomong pake otak,buat benerin tuh motor aja lu gak sanggup,hadeeeeeeeehhh
    kata lu kebanggaan bikers klo udah ngumpul dikomunitas adalah BROTHERHOOD,nah skr disaat motor lu udah mampus gt mana ada pertolongan temen 2x komunitas lu.klo cm sekedar nongkrong ato ngumpul 2x doang mah anak sd jg bisa cooy tp mana rasa BROTHERHOOD yg mau bantu benerin tuh motor,yg jelas pd melempem 100000000 bahasa kan gak ada yg mau.spt biasa alesan klasik cm bs bantu pakai saran,tenaga,tuker pikiran tp klo udah nyangkut duit ntar dulu dehh* (*ini realita)

  6. salam biker thunder bro. saya juga pernah merasakan rasa pedih sama thunder saya bro. lupa ganti oli sampe seher macet di tengah jalan, waktu itu jam 4 pagi. saya dorong motor ini ke bengkel yang disrankan temen, sekitar 6 km jauhnya, bayangin aja bro.

    Jadi meskipun emang namanya udah jadi bahan cemoohan yang pake moge baru, tapi dari deritanya rasanya sayang mau dijual.

    tapi sekarang motor ini udah mantep dengan vintage cafe racer dan saya dipandang orang dijalan bro. Bayangin aja motor yang jadi cemoohan banyak yang naksir wkwk

    http://fianvalentino.blogspot.com/2014/09/thunder-125-cafe-racer.html

    ** 13 maret hari ultah saya bro

  7. G pp mas, saya juga masih ada thunder nya..
    Walaupun udah buluk, joknya jadi sarang semut (beneran ini), cuman gak mau saya jual.. Saya pacaran, sampai sekarang sudah jadi istri plus sudah punya anak, alhamdulillah rezeki makin bagus tetep gak saya jual.. sekarang lg dibengkelin..ganti piston, sama rantai keteng..
    Tetap semangat mas!!

  8. hidupkan lagi bro!
    ane juga punya thunder 2008 dan kebetulan itu motor cinta pertama ane, dulu sering diejek juga yang katanya motor murahan lah apa lah, bodo amat penting bisa nganterin ane nyari duit…
    Alhamdulillah setelah punya rejeki lebih ane beliin ninin walau masih yang karbu, eh coba nengok dulu yang ngejek thunder ane sekarang juga idupnya gitu2 aja, gak berkembang, kebanyakan nyinyirin idup orang ya gitu, rejeki kaga keurus xixixi…
    salam thunder!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s