Hei Alay, Orang Tuamu Tahu Kalau Motormu Kencang?

Another alay story.. Itulah kalimat yang tepat untuk menggambarkan isi artikel saya kali ini. Kisah ini berawal dari ketika saya servis motor di bengkel langganan saya sabtu lalu. Di luar berjejer 3 motor Yamaha Mio dan beberapa bebek yang kesemuanya menggunakan ban kecil dan blok mesinnya sedang di angkat untuk di korek. Mencoba ngobrol dengan pemilik bengkel, ternyata ke motor-motor ini sedang antri turun mesin untuk oversize agar top speed dan akselerasi motor bertambah. Hmm..

Kecil ban-mu, Kencang motor-mu

Kemudian saya mencoba menanyakan usia pemilik motor dan biaya korek motor motor ini. Pemilik bengkel menjawab, rata rata para pemilik motor ini masih duduk di bangku SMA. Dan biaya membuat motor ini agar kencang tak main-main. Berkisar 300 ribu sampai 1 juta! Busyet!

Tak lama setelah itu, apa yang di ucapkan sang pemilik bengkel terbukti. Datanglah seorang anak mudah berusia sekitar 16 -18 tahun dengan gaya semi-alay (semi, karena dia menggunakan helm walau beralaskan sendal jepit) membawa kotak kecil yang ternyata isinya adalah kepala piston racing untuk Yamaha Mio. Iseng iseng saya coba bertanya tentang harga piston itu, ternyata harganya 400 ribu rupiah. Belum lagi beberapa parts racing motor matic yang saya kurang begitu paham. Jika di total, Ia baru saja belanja sebesar 800 ribu rupiah untuk membeli seluruh parts racing tersebut. Waw! angka yang fantastis untuk anak usia segitu.

Namun, yang menjadi pertanyaan adalah, apakah orang tua si anak tahu bahwa anaknya membelanjakan uang sebesar itu hanya untuk ngorek motor? Inilah fakta yang terjadi di sekitar kita. Kurangnya pengawasan orang tua dan kurang up to date-nya orang tua akhirnya menjadikan anak bisa melakukan hal-hal aneh diluar sana. Bukan uang yang menjadi masalah dalam hal ini. Namun adalah untuk apa anak tersebut membelanjakan uangnya. Menurut cerita si anak kepada saya, Ia me-ngorek mesin motornya agar bisa kencang dan menang jika ada balapan liar. Atau setidaknya, ada gengsi yang bisa di pegang oleh dia di depan teman-temannya. What?

Orang tua kebanyakan tak tahu kalau anaknya menyusahkan orang lain.

Ia mendapatkan uang ini dari hasil mengumpulkan uang jajan dan minta kepada orang tua. Namun, saat minta kepada orang tua, Ia hanya mengaku untuk servis motor. Hmm.. Motor-pun adalah pemberian orang tua yang seharusnya dipergunakannya untuk sekolah. Padahal Ia masih duduk di bangku kelas 2 SMA. Atau belum layak menjadi pengguna jalan.

Saya teringat dengan masa lalu saya ketika SMA. Berkali kali saya memohon pada ibu saya untuk dibelikan motor. Namun ibu saya tak pernah mengabulkan hal itu karena memang pada saat itu ibu saya tidak memiliki uang berlebih dan kedua usia saya belum pantas untuk berkendara. Dan satu kalimat yang selalu ibu saya katakan pada saya, “nanti ada waktunya kamu bisa beli sendiri”.

Melihat cerita si anak semi-alay diatas, saya agak heran dengan pola pikir orang tua jaman sekarang. Oke, sebut saja si orang  tua mampu bahkan memiliki uang lebih untuk membelikan anaknya kendaraan. Seperti anak tetangga saya yang masih kelas 1 SMA dan dibelikan sebuah Ninja 250R. Apakah sebegitu pentingnya sepeda motor untuk anak sekolah, sedang usianya belum layak untuk berkendara? Mengingat, emosi anak seusia ini masih labil untuk dipercaya membawa kendaraan. Kedua, apakah si orang tidak tahu kalau salah satu hobi anaknya adalah menggadaikan nyawa balap liar?

Orang tua yang seharusnya memberikan pendidikan dasar dan mengajarkan anaknya untuk hidup tertib, malah menggadaikan nyawa anaknya dengan membelikan sebuah sepeda motor dan membiarkan mereka berkendara di ladang pembunuhan lalu lintas negara kita. Lebih parahnya, mereka-pun kadang tak menyuruh anaknya berkendara dengan gear keselamatan. Apakah mereka tak sadar bahwa sewaktu-waktu anaknya bisa terbunuh atau membunuh? Apa harus menunggu kabar duka baru si orang tua tersadar?

Lantas, dari mana kita harus memulai untuk mengajarkan pemahaman tentang kemananan berkendara? Jika pendidikan dari rumah sudah tidak bisa di percaya, jelas saja jika kini sikap tidak terpuji di jalan raya sudah mengakar di mindset sebagian pengguna jalan kita.

Sudahlah, ada baiknya kita yang belum terlanjur membelikan anak kendaraan sadar, bahwa motor bukanlah mainan anak di bawah umur. Dan bagi yang berusia cukup-pun seharunya tahu, motor bisa menjadi alat pembunuh.

Berikan pengertian tentang berlalu lintas yang baik pada anak kita sejak dini. Biarkan pemahaman positif itu mengakar di mindsetnya. Agar kelak, Ia menjadi pengguna jalan yang baik dan mau menghargai hak pengguna jalan lain. (*)

Iklan

54 thoughts on “Hei Alay, Orang Tuamu Tahu Kalau Motormu Kencang?

  1. halaaa..ini paling2 ulah anak sekolah yang prestasinya terbelakang..

    kagak dapet pengakuan dan prestasi di sekolah, lalu dia cari pengakuan di tempat lain..

    selamat ngebut..resiko tanggung sendiri..!

    • mas.. kok lo cepet banget dah komennya.. baru juga di launch artikelnya.. hohohohohoh
      iya mas.. resiko tanggung sendiri.. tapi kalau resikonya ‘nyiprat’ ke orang tak berdosa? piye..

  2. menurut pengamatan ane..ane ambil contoh aja adik tmen ane yg saat itu masih kelas 2 SMA…tuh anak emang seperti anak emas di keluarganya…pkoknya perlakuan serba beda..dia dibelikan Jupe MX baru..dan tmen ane hanay diberikan Karisma second..padahal dari usia lebih matang tmen ane…
    Ngk berselang lama tuh jupe di modif total ala 4l4y + korekan dimesin tentunya…yah tuh ortunya tau sihh..tapi karena teramat sayang yah di kasihh terus..malah sekarang pas menginjak bangku kuliah dibelikan Honda beat buat dimodif lagi..tmen ane malah kudu bela2in jual Honda karismanya buat DP satria FU…sungguh mengenaskan…selain ortunya pilih kasih ….juga membebaskan anak kesayangannya modif 4l4y dan ngebut
    wah malah OOT..sory deh om..xixixix..nitip aja:
    http://asmarantaka.wordpress.com/2011/05/05/cewek-naik-matic-pakai-hotpants-sedang-trend-atau-hanya-kebetulan-saja/

      • bisa begitu ya? ck ck.. walau ane anak paling kecil, kayaknya ga semua permintaan ane di turutin deh.. wong motor aja di pinjemin doang ma kakak dulu, sampe akhirnya bisa beli sendiri..

    • curhat ah!

      ane dulu dikasih izin naik motor pas kelas 2 sma! itupun dengan syarat lewat jalur tikus!
      motor pertama ane supra x second overcredit punya orang! standar n irit,… hematlah,.. mengingat pas kelas 1 dan semester awal kelas 2 ane pake sepeda ke sekolah dengan jarak 6km… speed motor pun cuma 40kpj. walau temen2 pake motor baru n kenceng, ane tetep puas pake nich motor!

      lanjut kuliah,… ganti motor,… tapi tetep motor second,… vegar, ngiri liat temen pake mx, vixi dll yg baru,… tp tetep ikhlas dan tetep bawaan supra melekat di ane speed motor cuma 40-50kpj!

      dan parahnya,…. sekarang udah pake p135, dan kali ini baru :D,… ane tetep g bisa ngebut! paling kenceng cuma 60kpj!

      terkadang bersyukur dulu dikasih ortu motor biasa yg g bisa ngebut,.. jadinya ane tetep bisa keep safety sampe sekarang,… walau sering di marahin ortu karena beli helm mahal2 (ortu ane aneh,… masa beli helm untuk safety aja di marahin!)

  3. Selain ortu mungkin pak polisi jg harus lebih intensif, jelas kbanyakan anak sma blm boleh bawa motor krn blm cukup umur bikin sim. Knp gak dirazia ???

  4. Dulu saya dibeliin shogun kebo second kelas 3 smp, itu jga sama tabungan saya.., Soalnya buat Les yg jaraknya lumayan jauh, medannya juga naik turun , dan sebelumnya pake sepeda onthel, angkot sulit klo sore. Mungkin orang tua jga gak tega, tiap hari saya pake sepeda kemana2.. Kalo ke sekolah tetep pake Sepeda Onthel. 😀 Alhamdulillah bisa nambah semangat belajar n dapet hasil yg bagus waktu ujian.

  5. iya nih, ane juga dulu ga dibeliin motor.. waktu mau lulus baru dapat supra X.. itu juga disayang bgt, kuliah ganti tiger..

    tapi anak skrg? SMP aja ada yg udah bawa NINJA 250!! dimana ya pikiran ortunya?

  6. Nasibnya waktu SMA kayak saya… 😥 Alhamdulillah sekarang dah bisa beli sendiri 😀 dan temen2 yang alay dulu sekarang malah pada “mentah” tertib lalu lintas memang harus ditanamkan sejak dini kayak diartikel saya 😀
    http://yudibatang.wordpress.com/2010/11/23/tertib-lalu-lintas-harus-ditanamkan-sejak-usia-dini/

    jemuran baru 😀 http://yudibatang.wordpress.com/2011/05/03/ketrampilan-dasar-mekanik-yang-diperlukan-bagi-seorang-biker/

  7. kunci nya di orang tua…ane sndiri merasakn kurang deket dgn abah ane sndiri krn sedari ane lahir abah ane slalu tugas luar kota, alhamdulillah mama ane sering ngasih nasehat bahwa abah kerja keras demi kluarga…nah apa hubungan ny..?
    hubungan ny harus ad komunikasi yg sangat-sangat erat antara ortu dgn anak, jd ketika anak ingin suatu barang contoh dalam hal ini motor…si anak mudah utk diarahkan/di kasi pngertian misal bawa motor ati-ati utk dapetin ny aja abah kamu harus kerja keras…dan skrg ane dah deket bener ama abah ane sndiri bahkan ane ketularan petuah-petuah ny shingga ane sndiri jadi sering ngasih pengertian/mengarahkan adik ane yg masih SMA agar jangan neko-neko…

  8. Terkadang kita menyalahkan orang tua yang tidak bisa mendidik anak, terkadang juga menyalahkan anak yang tidak patuh pada orang tuanya….. kita sendiri jarang menyalahkan diri kita sendiri yang juga termasuk dari bagian Alay itu tersebut… Stop salah-menyalahkan !!!! Mari kita berfikir lebih jauh, bagaimana kita sendiri bisa memaksimalkan diri kita untuk menyelamatkan para alay, bagaimanapun para alay ini nantinya juga akan dewasa dan mereka juga akan menerima estafet dari kita untuk meneruskan kelangsungan bangsa kita…

    • jangan salah! kadang anak2 gitu ngobrbanin uang skul / uang kuliah(mahasiswa) untuk ngoprek tuh motor!
      malah ada temen pas kuliah dulu, minta uang untuk beli laptop ma ortunya di daerah,… padahal di pake buat ngemodif f1zr-nya!

      g kebayang ortunya di daerah nyari uang buat dia,… eh dia malah DO dari kampus

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s