Anak Klub = Alay?

Alay VS Anak Klub

Apakah bikers alay dan anak klub memilik kesamaan? Coba kita bahas satu persatu.

Sama-sama ingin tambil beda

Ga ngerti karena alasan apa, atau telah menjadi ciri khas Alay? Mereka cenderung ingin tampil beda dengan membuat motornya semakin kurus. Sedangkan anak klub cenderung membuat motornya semakin gendut.

Sepengamatan saya, alay cenderung memilih motor motor kecil seperti matic atau bebek sport macam Suzuki Satria atau Kawasaki Edge. Jika motor sudah turun dari mobil bak, pasti modifikasi pertama yang mereka lakukan adalah mengganti velg dan ban dengan ukuran sekecil mungkin.Trus copot-copotin hal yang gag perlu macam spion.

Sedangkan anak klub, begitu motor sudah ditangan, pada umunya mereka pasti langsung memikirkan untuk membeli box. Makin banyak box, makin macho (katanya). Sedangkan untuk bikers klub kategori motor sport turing, belom afdol kalo belom pake velg lebar. Makin lebar makin keren. Walau tidak sedikit bikers yang menunda belanja mereka. Karena harga box saja berkisar 800 ribu sampai 6-7 juta. Wow…

Silahkan bandingkan sendiri

Sama-sama suka nongkrong

Nah, ini kesamaan lainnya. Dua-duanya suka banget nongkrong di pinggir jalan. Namun ada yang membuat mereka beda.

Kalau alay, entah kenapa, suka banget nongkrong di trotoar. Terutama dijalanan sepi macam daerah BSD atau Alam Sutra, Serpong. Tapi alay cenderung jarang jajan kalau nongkrong. Ya, perhatikan saja, tempat nongkrong mereka bisa jauh dari warung atau tempat jajan. Selain itu mereka terbiasa parkir acakadut. Miring, melintang, tidur, tengkurep, ya gimana gue mau parkir aja..

Nah, kalo anak klub, pasti nyari tempat yang bisa jajan. Entah foodcourt macam di Kuningan, minimarket, atau kalau bokek ya warung rokok. Entah sekedar minum teh botol 3000 rupiah. Cara parkirpun berbeda, pasti rapih berjajar. Kalaupun ada yang melintang, hanya satu dua motor. Itu pun biasanya mereka yang udah gak kebagian tempat.

Sama-sama suka bergerombol

Gerombolan vs Gerombolan

Kalo alay, suka banget naik motor bergerombol dengan formasi kura-kura. Yaitu formasi bulat semrawut dan memenuhi jalan. Tapi kalo diklaksonin, rombongan alay ini bisa bubar jalan tapi sambil melototin.

Nah, kalo anak klub, bergerombol dengan formasi ular. Formasi berbaris rapi dan teratur. Namun hati-hati, ular ini cenderung galak dijalan. Apalagi kalo ada yang menghalangi jalannya. Bisa-bisa terdengar suara PRANGGG!!!!

Kesimpulan

Kesimpulan menurut saya, anak klub tidak bisa dimasukkan dalam golongan alay. Karena kesamaan yang disebutkan diatas lebih secara global. Namun jika di pecah satu-satu, antara Alay dan Anak Klub memiliki perbedaan signifikan.

Alay cenderung nyeleneh dan keluar dari pakem yang ada. Dan kemudian bikers Alay tidak memilik attitude yang mendukun ketika berada dijalan raya. Sedangkan anak klub lebih berani mengekspresikan dirinya sebagai kaum minoritas. Semisal, jika berada di perempatan, dirinya tetap berhenti di belakang garus putih walau pengendara lain sudah nyelonong maju. Tak peduli dia mendapat makian dari orang.

Lain hal lagi, Alay dengan caranya untuk tampil beda, jelas tidak peduli dengan keselamatan orang lain. Dengan ban kecil mereka, mereka bisa saja membunuh orang lain. Sedangkan Anak Klub, walau tambil beda, mereka tetap menghargai orang dengan attitude yang baik ketika berada dijalan. Walau pakai box extra large, mereka tetap berkendara dengan santun, sedangkan alay, dengan ban extra small, mereka cukup bernyali untuk seruntulan dijalan.

Dan akhirnya, setelah share dengan Mas Benny, dan berdasarkan pengamatan saya yang sudah saya tulis di posting saya sebelumnya, saya berkesimpulan Alay adalah generasi dengan budaya dengan attitude rendah! Termasuk ketika berada dijalan raya. Saya sudah pernah tulis artikel tentang alay sebelumnya. Silahkan klik disini.

Nah, Bagaimana dengan anak klub XXXXX dengan GIVI Maxia-nya yang melintasi trotoar dikemacetan yang saya lihat di Arteri Pondok Indah pagi ini? Silahkan jawab sendiri. (*)

Iklan

19 thoughts on “Anak Klub = Alay?

  1. waduh…bisa mengundang kontroversi ini bro..

    menurut ane yg betul-betul layak disebut “ALAY” itu adalah style berkendaranya.

    nah…style inilah yang membuat dandanan motor mereka jadi kurus begitu..

    tujuannya apalagi…biar gampang riding sruntulan dan ugal-ugalan..

    kalau anak klub, cenderung memiliki style rapi dan klimis bro..

    tampil dengan motor serba gemuk itu bukan ciri khas ALAY..

    KECUALI…kalau motornya gemuk dan klimis, tapi gaya ridingnya sruntulan…nah itu baru rider ALAY..

    semuanya bergantung ke PERILAKU pengendaranya bro..

    • hehe.. iya mas.. makanya judulnya Anak Klub = Alay? saya gag menyimpulkan anak klub itu alay.. tapi pembaca yang meyimpulkan.. tapi mas Ben bener.. mungkin ada kata2 yang salah penempatan.. coba saya cek dulu…
      makasih atas komentarnya mas..

  2. Perilaku berkendara yah oom Ben..

    Bukan tipe motornya…

    Jadi kalo pake motor bebek tapi gaya berkendaranya elegan, bukan 4L4Y donk yaahh..

    **thumbs up

  3. Sebenernya kalo mau ditelusuri lagi, istilah 4L4Y itu awalnya dari anak-anak muda berpenampilan lebih/lebay yang sering ditemukan di acara-acara musik baik on air maupun off air, berhubung mereka-mereka ini sekarang jadi banyak yang mengendarai motor, jadilah muncul istilah 4L4Y rider…

    Tapi memang gak bisa digeneralisir, maksudnya, gak semua yang berpenampilan lebay itu, lebay juga dalam berkendara, dan gak semua anak klub motor, gak lebay cara berkendaranya, jadi menurut gw, itu sangat subjektif, tergantung dari gaya berkendara tiap-tiap orang..

    CMIIW

  4. konvoi klub lebih parah dari alay. karena:

    * kelakuan (attitude) bertolak belakang sama peralatan keselamatan (safety gear) yg lengkap
    * malas berbagi dengan pengguna jalan lain, dengan konvoi besar2an. konvoi yg tidak mengganggu itu maksimal 5 kendaraan. kalo anggota rombongan banyak, ya harus dipecah menjadi kelompok kecil yang tidak perlu saling menunggu satu sama lain. jalan raya bukan cuman haknya anggota konvoi.

  5. ada benar nya juga sih gan. tp pas pulang kmpung, ada beberapa anak klub yg malang”in kaki nya. berniat nyalip truk. dan mobil keluarga ane (lawan arus dgn rombongan motor) yg jd calon korban dari pemalangan kaki td. otomatis mobil ane ngalah buat ngasih jalur si penyalip truk tadi

    kalo gini alay gak sih…? salam kenal. smarang menyapa

    • Ya itulah pembunuh yg sebenarnya mas. Mudah2an suatu saat dia mencelakakan keluarganya sendiri biar sadar betapa bodohnya dia.

  6. gwe pake satria fu ban kecil lo bilank alay,ati2 lo di jln far ribut deh ma gwe,gwe anak ciputat ga jauh dr pamulang.gwe apalin no mtr lo far.msh pake thunder banci aje uda blagu lo anjing bangsat

  7. ..kalo anak alay biasanya masih bisa dikasih tau.. nah… yg oknum (ga semua sih) yang pake boks ini biasa belagu..

    1. ane pernah nyembrang di trotoar udah ngelambai tangan & pengendara lain udah berhenti, mereka masih nyelonong aja.. untung ane sigap & usil.. berhasil menghindar & tapi sakses ‘nyolek’ ****…

    2. ane naek motor santai 50kpj di bilangan ciledug dipotong tiba2 sama mereka2 ini… pake sirine dkk… kayak jalan yang bikin kakek buyutnya aja… untung ane ga emosi & tetep usil… akhirnya si doi goyang sendiri ga jelas… oalah gan.. gan…

    3. ane pas macet di casablanca pernah ketemu lagi (aduhh.. langganan / mereka yang jumlahnya kebanyakan, nih)… kali ini ‘oknum’ klub ber-box ini nyempil-maksa nyelip di macet2 pake setang motor mereka yg di bikin lebar & pake besi segala.. tuh hand-guard besi taunya untuk mefet bikers lain yang bukan anak klub, termasuk ane… untung lagi, keusilan ane kumat lagi.. xixixi…

    4. pas parkir di mall (ketemu nyang beginian lagi… hix)… setang-nya yg pake handguard besi itu bikin lecet bodi motor ane.. ane tungguin mo ajak ngobrol + ngopi.. 1 jam ga nongol2.. ya udah, krn waktu = uang maka ane berbaik hati kasih tanda tangan di t**ki…

    peace gan…

  8. Motor abal2 kayak pulsar, megapro, byson dsb. Di jalan pakai aksesoris lebay (ricecooker dibawa2, ban gede ga imbang sama tenaganya seperempat liter aja belum, setir alay digede2in kasi lampu strobo biar dikira org sok penting, klakson polisi tanpa ijin). Kalo nyalip mobil ngerasa dia pake harley, kaki diturunin. Maksa bgt nyalip walau dpn ada kendaraan. Kalo mati bukan dia yg nanggung, org yg ga salah dijadiin tersangka. Kalian tau gak? Sedan ga bakal mau minggir krn kalo nepi body bawah gasruk. Atau kalian ga pernah sama sekali nyetir mobil? Makanya ga paham. Otaknya konvensional. Perlu dicek kejiwaannya. Udah alay, ngerusuh pula. Bangs*t lo sampah masyarakat.

    • Kalo udah baca dan anda merasa termasuk org dgn ciri2 tersebut tolong sadar. Anda membahayakan banyak org. Bagaimana jika yg anda suruh menepi itu ternyata ibu anda yg sdang naik motor dan kebetulan saat itu ia terjatuh lalu tdk sengaja mobil di belakangnya menabraknya. Di mana otak kalian? Di bokong?

  9. Setuju sm agan yg diatas. “Alay” itu sebenernya siklus, masa dimana anak muda nyari jati diri. jd yg belagak gini gitu semua pasti pernah ky gitu, ane jg pernah ngalamin masa2 itu, jujur aje :). Pasti temen2 jg pd gitu kan semasa mudanya? haha inget lagu rhoma irama aje yg judulnya darah muda, seprrti itulah contohnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s